Ditemukan Buku Kuno Peninggalan Ilmuwan Muslim, Setelah Dibaca Isinya Ternyata?

Advertisement

Ditemukan Buku Kuno Peninggalan Ilmuwan Muslim, Setelah Dibaca Isinya Ternyata?

admin
Selasa, 02 April 2019

Penemuan baru-baru ini menunjukkan pengaruh pengobatan Islam pada dokter Eropa. Sebuah fragmen dari sebuah buku yang berasal dari tahun 1400-an yang diungkapkan oleh polymath Muslim Persia tentang dokter Irlandia. Ini adalah karya pengembangan intelektual orang Eropa di Abad Pertengahan.

Profesor Pádraig Ó Macháin, pakar Gaelic dari University College, bahasa Celtic kuno yang masih digunakan hingga hari ini, menyadari buku langka yang diproduksi di Medieval Ireland. Itu adalah milik keluarga dari Cornwall, Inggris yang telah memilikinya selama beberapa generasi. Ada banyak budaya dan koneksi perdagangan antara Cornwall Abad Pertengahan dan Irlandia. Profesor memeriksa buku itu dan menemukan, menurut Irish Independent, "selembar, penuh teks dalam bahasa Irlandia, dipotong dari naskah vellum Irlandia abad ke-15."

Selembar Pengobatan Islam dalam Jilid Buku

Bagian-bagian naskah kuno sering dimasukkan ke dalam buku-buku baru pada saat itu, profesor tidak terkejut menemukan halaman dari volume lama di binding. Untuk kepentingan belajar, pemilik buku diizinkan untuk dipelajari. Setelah membaca lembaran itu, profesor itu terkejut karena memberikan bukti untuk hubungan budaya antara Irlandia, salah satu bagian paling terpencil di Eropa Abad Pertengahan, dan Zaman Keemasan Islam.

Sepotong naskah dalam penjilidan ditulis dalam Abad Pertengahan Gaelic dan merupakan terjemahan dari pekerjaan medis Islam. Menurut situs web About Islam, itu adalah "sebuah fragmen terjemahan ke dalam bahasa Irlandia dari‘ Canon of Medicine ’ensiklopedia medis." Halaman ini memiliki entri mengenai sifat rahang, punggung, dan bagaimana fungsi hidung.


The Canon of Medicine ada dalam lima jilid dan memberikan gambaran lengkap tentang beasiswa medis Islam dan bahkan beberapa ratus obat-obatan. Karya ini adalah ”teks medis standar di dunia Islam dan di seluruh Eropa, dan selama lebih dari enam abad buku teks medis paling dihormati di Eropa abad pertengahan,” lapor The Guardian.

The Genius of Persia Polymath Ibn Sina

Pekerjaan medis yang sangat besar ini ditulis oleh polymath Persia terkenal Ibnu Sina (980-1053 M), yang dikenal sebagai Avicenna di Barat. Dia adalah seorang jenius yang belajar sendiri dari Asia Tengah yang berkembang di Zaman Keemasan Islam, periode ketika umat Islam mempelajari karya-karya Yunani Klasik dan lainnya dan membuat kemajuan budaya dan intelektual yang sangat besar.

Ibn Sīna menulis banyak karya besar tentang filsafat, logika, teologi, astronomi, dan sains, yang sangat memengaruhi, tidak hanya dunia Muslim tetapi juga Eropa, karena perlahan-lahan muncul dari Zaman Kegelapan. Ide-idenya tentang kedokteran dan desakannya pada pendekatan berbasis bukti untuk perawatan kesehatan telah sangat berpengaruh hingga hari ini.

Penemuan halaman yang diterjemahkan yang dikreditkan ke karya Ibn Sina dalam sebuah buku Irlandia adalah bukti prestise yang sangat besar dari pembelajaran Islam di Eropa abad ke-15. Ini menunjukkan bahwa obat-obatan dari dunia Muslim dominan di masyarakat Eropa pada saat itu. Kemungkinan besar halaman tersebut berasal dari ensiklopedia yang digunakan untuk melatih dokter di Irlandia.

Budaya Abad Pertengahan Irlandia

Prof Ó Macháin menyatakan bahwa hampir satu dari empat karya yang ditulis dalam bahasa Gaelic pada waktu itu adalah tentang masalah medis. Para dokter Irlandia sering pergi ke luar negeri untuk berlatih dan karya penulis Persia itu mungkin dibawa kembali dari benua itu. Pada abad ke-15, ada kelas dokter keturunan Irlandia yang keterampilannya sangat dihormati dan tampaknya ini sebagian karena pembelajaran mereka dalam pengobatan Muslim.

Selama masa itu, pembelajaran dan sastra Gaelic dihidupkan kembali oleh pelanggan aristokrat yang kuat. Negara itu hanya secara nominal tunduk pada mahkota Inggris, yang kekuasaannya terbatas pada Dublin dan lingkungannya, yang dikenal sebagai 'Pucat'. Budaya Gaelic terus berkembang hingga kemenangan Inggris dalam Perang Sembilan Tahun (1592-1601), yang berakhir pada penjajahan sebagian besar Irlandia.

Penemuan lembaran itu telah membangun hubungan antara Irlandia dengan dunia Muslim. Temuan ini juga menunjukkan bahwa Irlandia jauh lebih maju secara budaya daripada yang diperkirakan sebelumnya. Ini membuktikan sekali lagi bahwa Eropa berhutang budi pada sains, kedokteran, dan pembelajaran Islam di Abad Pertengahan.


Demikianlah Artikel Ditemukan Buku Kuno Peninggalan Ilmuwan Muslim, Setelah Dibaca Isinya Ternyata?

Sekianlah artikel Ditemukan Buku Kuno Peninggalan Ilmuwan Muslim, Setelah Dibaca Isinya Ternyata? kali ini, mudah-mudahan bisa memberi manfaat untuk anda semua. baiklah, sampai jumpa di postingan artikel lainnya.

Anda sekarang membaca artikel Ditemukan Buku Kuno Peninggalan Ilmuwan Muslim, Setelah Dibaca Isinya Ternyata? dengan alamat link https://www.techburger.me/2019/04/buku-kuno-peninggalan-ilmuan-muslim.html